September 22, 2021 By onetablo.com 0

Apakah Game Itu Jahat? Balasan yang meyakinkan untuk Kritiknya

Permainan adalah salah satu kegiatan produktif yang memastikan perkembangan pribadi individu agar mereka berdampak baik pada perkembangan masyarakat mereka. Sayangnya, aplikasi yang dirancang secara kreatif ini lebih dikenal sebagai elektronik atau video game yang berfungsi pada konsol seperti X-box dan play station di komputer, perangkat seluler, dan gadget elektronik lainnya telah dicap negatif oleh beberapa kritikus.

Ada kebutuhan mendesak untuk menawarkan jawaban yang meyakinkan kepada para kritikus yang tidak adil ini yang hanya memikirkan kerugian yang tidak terawat dari permainan untuk menjerumuskan seluruh manfaatnya ke dalam keburukan.

Game memiliki berbagai manfaat untuk perkembangan fisik, mental, dan psikologis orang. Ini menyajikan realitas virtual dunia dan aktivitasnya dan menawarkan pelajaran hebat yang dapat diterapkan pada pengaturan dunia nyata. Misalnya, game menawarkan tiga prediktor kunci keberhasilan dalam pendidikan di tingkat Sekolah Menengah Atas.

Ini adalah hiburan, minat, dan motivasi. Jadi, ketika game secara ringkas dijalin ke dalam kurikulum peserta didik, itu meningkatkan minat mereka dalam kegiatan belajar mengajar sambil memenuhi kebutuhan hiburan mereka.

Selain itu, game membantu pelajar dalam mengembangkan kemampuan pengambilan keputusan. Banyak video game seperti CoD menghadirkan peluang di mana satu pemain yang berperan sebagai karakter, untuk membuat keputusan yang cepat dan tepat.

Ini mengasah potensi pengambilan keputusan orang tersebut. Beberapa permainan mengharuskan pemain memecahkan masalah yang dihadapi, biasanya mirip dengan banyak tantangan yang dihadapi di dunia nyata. Ini membutuhkan pameran keterampilan berpikir tingkat tinggi.

Jadi, ketika orang tersebut dengan cepat menawarkan solusi untuk setiap masalah yang dihadapinya, ia mengembangkan keterampilan pemecahan masalahnya yang merupakan penentu utama keberhasilan dalam kehidupan nyata.

Selain itu, kerja tim, pembangunan tim, dan keterampilan kolaboratif ditingkatkan melalui permainan elektronik. Game skidrow game seperti DOTA mengharuskan pemain bekerja dengan tim untuk mengatasi tantangan umum dan sebagainya. Dengan demikian, terlibat dalam permainan seperti itu memupuk semangat membangun tim dari orang yang sangat penting dalam pengembangan organisasi saat ini.

Juga, itu membimbing orang untuk menjadi banyak akal karena beberapa permainan menawarkan beberapa logistik dan sumber daya yang harus digunakan pemain secara efisien untuk menghasilkan lebih banyak output. Di bidang bisnis di dunia nyata, sumber daya yang sama diberikan kepada pekerja yang diharapkan dapat digunakan dengan baik untuk memaksimalkan omset organisasi bisnis. Menariknya, skill ini diajarkan melalui permainan elektronik seperti Age of Empires, SimCity dan lain sebagainya.

Latihan pergelangan tangan adalah salah satu manfaat kesehatan yang sering diabaikan dari bermain game. Namun, ini mencegah gangguan otak neurodegeneratif yang menonaktifkan neurotransmitter dopamin yang bertanggung jawab untuk memastikan pergerakan otot yang disebut Parkinson. Keterlibatan aktif otak dalam aktivitas multitasking membantunya bekerja lebih baik, semuanya membantu dalam pencegahan kondisi kesehatan ini.

Menariknya, keterampilan menembak Pilot pesawat tempur yang menembak dari jarak jauh telah ditingkatkan melalui permainan video game. Kegiatan menembak objek sasaran tertentu meningkatkan koordinasi tangan dan mata, motorik, dan keterampilan spasial mereka.

Sayangnya, bermain game elektronik secara hardcore, tanpa moderasi yang tepat memiliki efek buruknya sendiri yang sering dibesar-besarkan oleh kritik yang tidak adil terhadap game. Ini termasuk paparan anak-anak terhadap aktivitas kekerasan dan dengan demikian, membuat mereka lebih agresif dengan sedikit empati.

Oleh karena itu, dikatakan bahwa anak-anak tersebut terlibat dalam perilaku anti-sosial. Juga, mereka kurang bersosialisasi karena mereka terus-menerus terpaku pada komputer pribadi mereka bermain video game. Bahaya kesehatan negatif juga telah diakui. Bermain video game yang tidak terkendali membuat beberapa anak mengalami obesitas, sementara yang lain mengalami gangguan otot, postur dan kerangka akibat postur tubuh yang lama dalam bermain game elektronik.

Memang, beberapa efek negatif dari game ini dapat dibenarkan. Namun, harus diakui bahwa itu adalah hasil dari penggunaan video game tanpa sensor. Misalnya, orang tua harus memastikan bahwa mereka mengizinkan anak-anak mereka bermain video game tanpa kekerasan.

Perancang aplikasi game harus menandai game kekerasan dengan indikator usia tertentu sehingga game tersebut akan diekspos dan/atau dijual kepada orang dewasa yang dapat dengan sempurna membedakan antara apa yang terjadi di lingkungan virtual dari apa yang terjadi dalam skenario kehidupan nyata.

Selain itu, waktu yang digunakan untuk bermain game elektronik juga harus diatur. Menghisap seluruh waktu dan tenaga dalam bermain game elektronik tidak akan menghasilkan manfaat positifnya melainkan efek buruknya. Jadi, alih-alih menjadi pengguna video game hardcore